Saturday, 4 August 2018

Metode Activity Based Costing (ABC)

Saturday, 4 August 2018

Campuranpedia.com - Dalam ABC, proses identifikasi aktivitas merupakan salah satu bagian yang penting dari tahapan tahapan pembebanan biaya overhead pabrik. Tahap pertama pada identifikasi aktivitas, aktivitas yang luas dikelompokkan ke dalam 4 kategori aktivitas, yaitu :

1. Unit Level. 

Berupa aktivitas atau kegiatan yang dilakukan sekali untuk setiap unit sehingga biaya produk yang berhubungan dengan aktivitas yang dibebankan berdasarkan jumlah unit yang diproduksi. Misalnya : jam tenaga kerja langsung. Semakin banyak jumlah unit yang diproduksi maka semakin  banyak juga tenaga kerja langsung dibutuhkan.

2. Batch Level.

Yaitu berupa ativitas atau kegiatan yang dilakukan untuk mendukung produksi sejumlah order tertentu (batch). Aktivitas ini dilakukan sekali untuk setiap batch sehingga biaya produksi yang berhubungan dengan aktivitas ini dibebankan berdasarkan jumlah batch yang diproduksi misalnya : biaya set-up mesin. Semakin banyak unit yang diproduksi tidak mempengaruhi biaya pada aktivitas set-up, tetapi semakin sering set-up dilakukan maka semakin besar pula biaya set-up mesin.

3. Product-sustaining level.

Berupa aktivitas atau kegiatan yang dilakukan untuk mempertahankan eksistensi suatu produk, pemeliharaan produk, pengembangan produk dan inovasi produk. Beban biaya yang terjadi pada aktivitas ini dapat ditelusuri pada setiap jenis produk yang dihasilkan, tetapi sumber daya yang dikonsumsi tidak tergantung pada jumlah unit ataupun batch dari produk yang dihasilkan perusahaan. Semakin banyak jenis produk yang dihasilkan maka semakin sering aktivitas ini dilakukan sehingga semakin besar biaya yang dibutuhkannya.

4. Facility (or general operations) level.

Berupa aktivitas atau kegiatan yang dilakukan untuk mempertahankan eksistensi perusahaan, seperti pemasaran, sumber daya manusia, pengembangan sistem, pemeliharaan fasilitas dan lain-lain. Tetapi aktivitas ini tidak berhubungan dengan jumlah produk, batch maupun jenis produk..

Sedangkan pada saat melakukan pembebanan biaya dari tiap kelompok tersebut, biaya yang muncul tersebut diklasifikasikan sesuai dengan kelompok aktivitasnya, sehingga dalam membebankan biaya sistem ABC dapat digambarkan dengan dua tahapan, yaitu :

  1. Aktivitas yang dilakukan untuk memenuhi keinginan customer mengkonsumsi sumber daya dalam sejumlah uang tertentu.
  2. Biaya setiap sumber daya yang dikonsumsi oleh setiap aktivitas harus dibebankan objek biaya atas dasar unit aktivitas yang dikonsumsi oleh objek biaya itu sendiri.

Activity-Based Costing: Some Key Issues

Data yang dibutuhkan untuk activity-based costing lebih mudah didapat daripada di masa lalu. Peningkatan otomasi, ditambah dengan sistem informasi real-time yang canggih, menyediakan jenis data yang diperlukan untuk menerapkan sistem biaya produk yang sangat akurat. Beberapa masalah utama yang terkait dengan sistem penetapan biaya berbasis aktivitas dibahas pada bagian berikut.
  • Cost Drivers  adalah karakteristik dari suatu kejadian atau aktivitas yang mengakibatkan timbulnya biaya. Dalam sistem penetapan biaya berdasarkan aktivitas, Cost Driver yang paling signifikan diidentifikasi. Kemudian database dibuat, yang menunjukkan bagaimana Cost Driver didistribusikan di seluruh produk. Tiga faktor penting dalam memilih Cost Driver yang sesuai.
    1. Degree of correlation. Konsep sentral dari sistem penetapan biaya berdasarkan aktivitas adalah menetapkan biaya setiap aktivitas ke lini produk berdasarkan bagaimana setiap lini produk menghabiskan biaya yang diidentifikasi untuk aktivitas tersebut. Idenya adalah untuk menyimpulkan bagaimana setiap lini produk mengkonsumsi aktivitas tersebut dengan mengamati bagaimana setiap lini produk menghabiskan Cost driver. Oleh karena itu, keakuratan penetapan biaya biaya tergantung pada tingkat korelasi antara konsumsi aktivitas dan konsumsi cost driver.  Dikatakan bahwa biaya pemeriksaan dipilih sebagai sumber biaya aktivitas. Tujuan sistem ABC adalah untuk menetapkan biaya inspeksi ke lini produk berdasarkan konsumsi mereka terhadap aktivitas pemeriksaan. Dua biaya potensial muncul dalam pikiran: jumlah inspeksi dan jam waktu inspeksi. Jika setiap inspeksi memerlukan jumlah waktu yang sama untuk semua produk, maka jumlah inspeksi pada lini produk akan sangat berkorelasi dengan konsumsi aktivitas inspeksi oleh lini produk tersebut. Di sisi lain, jika inspeksi sangat bervariasi dalam waktu yang dibutuhkan, maka cukup mencatat jumlah inspeksi yang tidak cukup menggambarkan konsumsi aktivitas pemeriksaan. Dalam kasus ini, jam waktu pemeriksaan akan lebih berkorelasi dengan konsumsi aktual aktivitas inspeksi
    2. Biaya pengukuran. Merancang sistem informasi memerlukan biaya-manfaat trade-off. Semakin banyak biaya aktivitas yang ada dalam sistem penetapan biaya berbasis kegiatan, semakin besar pula ketepatan penetapan biaya. Namun, lebih banyak sumber biaya aktivitas juga memerlukan lebih banyak driver biaya, yang menghasilkan biaya penerapan dan pemeliharaan sistem yang lebih besar. Demikian pula, semakin tinggi korelasi antara cost driver dan konsumsi aktual dari aktivitas yang terkait, semakin besar keakuratan penugasan biaya. Namun, mungkin juga lebih mahal untuk mengukur pengemudi biaya berkorelasi lebih tinggi.
    3. Efek perilaku. Sistem informasi memiliki potensi tidak hanya untuk memudahkan keputusan tetapi juga untuk mempengaruhi perilaku pengambil keputusan. Ini bisa bagus atau buruk, tergantung efek perilaku. Dalam mengidentifikasi Cost driver, analis ABC harus mempertimbangkan kemungkinan konsekuensi perilaku. Misalnya, dalam lingkungan produksi just-in-time (JIT), tujuan utamanya adalah untuk mengurangi persediaan dan aktivitas penanganan material ke tingkat minimum absolut. Jumlah pergerakan material mungkin merupakan ukuran paling akurat dari konsumsi aktivitas penanganan material untuk tujuan penugasan biaya. Ini juga mungkin memiliki efek perilaku yang diinginkan dari manajer yang menginduksi untuk mengurangi jumlah bahan yang dipindahkan, sehingga mengurangi biaya penanganan material.
  • Collecting ABC Data , Output dari berbagai departemen organisasi terdiri dari kegiatan yang dilakukan oleh personil atau mesin di departemen tersebut. Kegiatan biasanya menghasilkan dokumen atau pembuatan dokumen komputer. Misalnya, departemen teknik biasanya menangani dokumen seperti lembar spesifikasi dan perintah perubahan teknik. Bagian pembelian menangani permintaan dan pesanan, yang mungkin berupa dokumen hard copy atau komputer. Dalam sistem ABC, analisis dokumen seperti ini dapat digunakan untuk menetapkan biaya aktivitas ke lini produk berdasarkan jumlah aktivitas yang dihasilkan oleh masing-masing produk. Storyboarding adalah prosedur yang digunakan untuk mengembangkan flowchart proses rinci, yang secara visual mewakili aktivitas dan hubungan antar aktivitas.  Storyboarding melibatkan semua atau sebagian besar karyawan yang berpartisipasi dalam kegiatan yang berorientasi pada pencapaian tujuan tertentu. Multidisciplinary ABC Project Teams Untuk mengumpulkan informasi dari semua aspek operasi organisasi, penting untuk melibatkan personil dari berbagai area fungsional. Tim proyek ABC yang khas mencakup orang-orang akuntansi dan keuangan serta insinyur, tenaga pemasaran, manajer produksi dan operasi, dan sebagainya. Tim proyek multidisiplin tidak hanya mendesain sistem ABC yang lebih baik tetapi juga membantu dalam mendapatkan kredibilitas untuk sistem baru di seluruh organisasi.
  • Activity Dictionary and Bill of Activities. Banyak tim ABC organisasi menyusun kamus aktivitas, yang merupakan daftar lengkap aktivitas yang diidentifikasi dan digunakan dalam analisis ABC. Kamus aktivitas membantu pelaksanaan biaya berbasis aktivitas di beberapa divisi organisasi, karena menyediakan konsistensi dalam terminologi sistem ABC dan kompleksitas analisis ABC di berbagai divisi.

Activity-Based Management

Activity Based Managenent (ABM) merupakan suatu konsep yang mengerahkan perhatian pada konsumsi sumber daya terhadap aktivitas yang dilakukan oleh suatu perusahaan, sehingga untuk dapat mengetahui bagaimana suatu perusahaan menggunakan sumber dayanya, maka terlebih dahulu haruslah dipahami mengenai aktivitas-aktivtas apa sajakah yang telah terjadi didalam perusahaan tersebut. Aktivitas-aktivitas tersebut merupakan aktivitas yang telah mengkonsumsi sumber daya melalui pengidentifikasian pemicu biayanya dimana biaya-biaya ini timbul karena dilaksanakannya aktivitas-aktivitas tersebut.
Activity Based Management merupakan pendekatan yang terintegrasi yang memfokuskan perhatian manajemen pada aktivitas yang bertujuan untuk meningkatkan nilai yang diterima oleh pelanggan dan meningkatkan laba perusahaan melalau penyediaan nilai pelanggan tersebut dengan menggunakan informasi yang diperoleh dari Activity Based System, dimana antara ABM dan ABC saling berkaitan satu sama lain.


Dimensi Activity Based Management
Manajemen berdasarkan aktivitas memiliki dua dimensi yaitu sebagai berikut :

  • Dimensi biaya (cost dimension) memberikan informasi biaya mengenai sumberdaya, aktivitas, produk dan pelanggan (serta biaya-biaya lain yang diperlukan), dimana biaya-biaya sumber daya dapat ditelusuri ke aktivitas-aktivitas dan kemudian di aktivitas tersebut dibebankan ke pelanggan. Dengan demikian, dimensi ini merefleksikan kebutuhan untuk membagi sumber daya biaya terhadap aktivitas dan biaya aktivitas terhadap objek biaya seperti pelanggan dan produk agar dapat menganalisis keputusan critical. Keputusan tersebut termasuk penetapan harga, pengadaan produk dan penetapan prioritas untuk usaha perbaikan.
  • Dimensi Proses (process dimension)Memberikan informasi mengenai aktivitas apa saja yang dilaksanakan, mengapa aktivitas tersebut dilaksanakan dan seberapa baik pelaksanaannya. Dimensi ini menjelaskan mengenai akuntansi pertanggungjawaban berdasarkan aktivitas dan lebih memfokuskan pertanggung jawaban aktivitas bukan pada biaya, dan menekankan pada maksimalisasi kinerja sistem secara menyeluruh bukan pada kinerja secara individu. Dengan demikian dimensi ini merefleksikan kebutuhan untuk suatu kategori informasi yang baru mengenai kinerja aktivitas. Informasi ini menunjukkan apa yang menyebabkan pemicu biaya dan bagaimana pengukuran kinerjanya.

Faktor-faktor yang mendukung keberhasilan penerapan Activity Based Management
Adapun faktor-faktornya yakni :
  • Budaya organisasi Mencerminkan kerangka berfikir dari karyawan termasuk perilaku, nilai, keyakinan yang dianut karyawan. Budaya organisasi menunjukkan keterlibatan, kerja sama, serta partisipasi yang tinggi dari seluruh karyawan. Budaya organisasi sangatlah mendukung keberhasilan dari penerapan ABM di suatu organisasi.
  • Top Management Support and Commitment. Penerapan suatu sitem manajemen biaya yang baru seperti ABM dan ABC membutuhkan waktu dan sumber daya, oleh karena itu dukungan dan peran serta top manajer sangatlah diperlukan untuk keberhasilan penerapannya.
  • Change Process. perubahan bisa terjadi apabila diterapkannya suatu proses yang sudah dirancang menghasilkan perubahan tersebut. Perbaikan dari proses yang sudah ada sangatlah mendukung keberhasilan penerapannya. Elemen-elemen dari proses diantaranya daftar dari aktivitas, sekumpulan tujuan, dan tingkatan lanjutan.
  • Continuing Education. Memberikan kesempatan kepada karyawan untuk mengikuti pelatihan serta meningkatkan keahlian mereka terhadap lingkungan kerja yang cepat sangatlah penting. Keberhasilan penerapan dari program manajemen biaya yang baru membutuhkan keahlian, peran serta dan kerjasama dari karyawan suatu organisasi.

Mengidentifikasi Kegiatan 

Langkah pertama adalah analisis aktivitas, yang mengidentifikasi semua aktivitas signifikan organisasi. Daftar aktivitas yang dihasilkan harus dipecah sampai tingkat paling mendasar praktis. Misalnya, daripada daftar pembelian sebagai suatu kegiatan, daftar tersebut harus memecah operasi pembelian menjadi aktivitas komponennya, seperti mendapatkan spesifikasi bagian, mengumpulkan daftar vendor, memilih vendor, menegosiasikan harga, pemesanan, dan ekspedisi.


Mengidentifikasi Kegiatan Tidak Bernilai Tambah
Tiga kriteria untuk menentukan apakah sebuah kegiatan menambahkan nilai adalah sebagai berikut:
  • Apakah kegiatan itu perlu? Jika itu adalah operasi duplikat atau tidak penting, itu bukan nilai tambah. 
  • Apakah aktivitas dilakukan secara efisien? Dalam menjawab pertanyaan ini, akan sangat membantu jika membandingkan kinerja aktual aktivitas dengan garis dasar nilai tambah yang ditetapkan dengan menggunakan anggaran, target, atau tolok ukur eksternal. 
  • Apakah aktivitas terkadang bernilai tambah dan terkadang tidak bernilai tambah? Misalnya, mungkin perlu memindahkan unit kerja dalam proses antara operasi produksi, namun tidak perlu memindahkan bahan baku sekitar saat berada dalam penyimpanan.

Memahami Keterkaitan Aktivitas, Penyebab Akar, dan Pemicu

Aktivitas non-nilai tambah, penting untuk memahami cara-cara di mana aktivitas saling terkait. Rangkaian aktivitas berikut memberikan contoh:
Rework defective products yang cacat adalah kegiatan yang tidak bernilai tambah. Pengerjaan ulang ini dipicu oleh identifikasi produk yang cacat selama inspeksi. Akar penyebab pengerjaan ulang, bagaimanapun, bisa terjadi pada salah satu dari sejumlah kegiatan sebelumnya. Mungkin spesifikasi bagiannya salah. Mungkin vendor yang tidak dapat diandalkan telah dipilih. Mungkin bagian yang salah sudah diterima. Mungkin aktivitas produksi bisa disalahkan. Satu set aktivitas terkait (seperti yang digambarkan di atas) disebut proses. Terkadang analisis aktivitas disebut analisis nilai proses (PVA).

Melaporkan Biaya Tidak Bernilai Tambah 

Biaya bernilai tambah harus disorot dalam laporan biaya pusat aktivitas. Dengan mengidentifikasi kegiatan yang tidak bernilai tambah, dan melaporkan biaya mereka, manajemen dapat mengupayakan tujuan perbaikan proses dan penghapusan biaya non-nilai tambah.
Bagaimana waktu yang dihabiskan di pabrik sejak bahan baku tiba sampai pemanggang gas selesai dikirim ke pelanggan? Seperti pada kebanyakan operasi manufaktur, waktu dihabiskan dalam lima cara berikut.
  1. Proses waktu. Waktu dimana produk sedang melakukan aktivitas konversi. 
  2. Waktu pemeriksaan. Jumlah waktu yang dihabiskan untuk memastikan produknya berkualitas tinggi. 
  3. Pindahkan waktu. Waktu yang dihabiskan untuk memindahkan bahan mentah, bekerja dalam proses, atau barang jadi di antara operasi. 
  4. Menunggu waktu. Jumlah waktu yang bahan baku atau bekerja dalam proses menghabiskan waktu menunggu operasi berikutnya. 
  5. Waktu penyimpanan. Waktu di mana bahan, produk setengah jadi, atau barang jadi disimpan sebelum diproses lebih lanjut atau dikirim ke pelanggan.

Customer-Profitability Analysis

Analisis profitabilitas menggunakan activity-based costing untuk menentukan aktivitas, biaya, dan keuntungan yang terkait dengan penyajian pelanggan tertentu. Misalkan, misalnya, pelanggan X sering mengubah pesanannya setelah ditempatkan, namun pelanggan Y biasanya tidak. Kemudian biaya yang dikeluarkan untuk memperbarui pesanan penjualan untuk perubahan harus dicatat dengan cara yang mencerminkan fakta bahwa pelanggan X lebih bertanggung jawab atas aktivitas dan biaya tersebut daripada pelanggan Y. Sistem manajemen biaya yang efektif harus memungkinkan manajer mendapatkan rincian biaya tersebut.

Activity-Based Costing in the Service Industry

Pendekatan umum untuk mengidentifikasi kegiatan, kolam biaya aktivitas, dan driver biaya digunakan di industri jasa dan juga di bidang manufaktur. Klasifikasi kegiatan ke dalam tingkat unit, level, tingkat produk-tingkat penunjang, dan tingkat fasilitas juga berlaku di industri jasa. Sebagai contoh, Pennsylvania Blue Shield menggunakan klasifikasi aktivitas ini dalam sistem ABC-nya. Contoh dari sistem Blue Shield adalah sebagai berikut:
  • Tingkat unit: Memasukkan data klaim awal ke dalam komputer (untuk setiap klaim yang diterima). 
  • Tingkat Batch: Memindahkan sekumpulan klaim dari satu langkah pemrosesan ke langkah berikutnya. 
  • Tingkat dukungan produk: Pemeliharaan jaringan penyedia layanan medis (yaitu, menjaga hubungan dengan dokter dan rumah sakit yang memberikan perawatan medis kepada penggugat). 
  • Tingkat fasilitas (operasi umum): Administrasi umum unit bisnis klaim



Show comments
Hide comments